Lenza Nasional | Lenza Nasional | Profesional Membidik Fakta

Profesional Membidik Fakta

Bicara Soal Pilpres 2019, Siapa Capres Pilihan La Nyalla Mahmud Mattalitti?

0 498
La Nyalla Mahmud Mattalitti (Foto : Istimewa).

Surabaya,LenzaNasional.com – La Nyalla Mahmud Mattalitti menolak golput. Ketua Umum KADIN Jatim ini mengaku pasti akan menyalurkan hak politiknya untuk memilih calon presiden di Pilpres 2019.

Tokoh yang maju menjadi calon anggota DPD RI dari Jatim ini mengaku sudah punya pilihan. Di antara Prabowo Subianto dan Joko Widodo, Siapa capres pilihan La Nyalla?

Berikut petikan wawancara Surya.co.id (Grup Tribunjatim.com) dengan pengusaha sekaligus aktivis organisasi asal Jatim ini, Senin (20/8/2018) di Surabaya.

Tahun 2014 Anda secara terbuka mendukung pasangan Prabowo-Hatta (Prabowo Subianto dan Hatta Rajassa). Apa yang melatari pilihan Anda saat itu?

Saya tidak pernah melihat pada figur. Secara rasional saya melihat program yang ditawarkan. Saya juga melihat tren pilihan masyarakat melalui sejumlah survey. Itu secara akal. Tetapi secara batin, saya juga meminta petunjuk Allah melalui istikharah. Setelah memutuskan ya sudah, diperjuangkan dan harus tawakal apapun hasilnya. Karena itu, bagi saya tidak ada masalah, apakah calon yang saya dukung kemudian kalah atau menang. Biasa saja. Karena bagi saya, semua yang terjadi di muka bumi ini sudah tertulis. Manusia hanya ikhtiar.

Baca : Yusril Tegaskan PBB Tidak Gabung Koalisi Gerindra, La Nyalla : Prabowo Tidak Bisa Kalahkan Jokowi

Apakah artinya di pilpres tahun 2019 nanti Anda juga melakukan hal yang sama sebelum menentukan pilihan?

Iya, sama.

Tetapi di awal tahun 2018 ini, Anda pernah menyatakan di media, bahwa Anda tidak akan mendukung Prabowo lagi. Apakah artinya kalau pasangan cuma dua, Anda mendukung Jokowi?

Saya tidak pernah mengatakan saya tidak akan mendukung Prabowo. Saat itu saya mengatakan kalau Prabowo, kemungkinan besar kalah melawan Jokowi di Pilpres 2019. Saya mengatakan itu ada dasarnya. Pertama, di awal tahun 2018, elektabilitas Prabowo di bawah Jokowi. Artinya tren masyarakat yang didapat melalui survey saat itu cenderung ingin memberi kesempatan kepada Jokowi untuk melanjutkan. Kedua, Jokowi incumbent.

Apakah artinya kans Anda lebih besar untuk memilih Jokowi?

Saya akan menggunakan pendekatan tadi untuk menentukan. Pertimbangan akal dan batin. Saya tentu akan melihat program kedua pasangan terlebih dahulu. Lalu melihat tren sikap masyarakat melalui sejumlah survey. Baru secara batin, saya meminta petunjuk Allah SWT.

Baca : Resmi Calon DPD, La Nyalla Raup Syarat Dukungan Terbesar

Apakah artinya masih belum tentu juga Jokowi?

Lihat nanti. Kan masih 2019.

Tapi Anda masih bersitegang dengan Prabowo dalam konteks pra Pilgub Jatim. Sampai sekarang?

Terus terang saat itu saya kecewa karena diperlakukan berbeda dengan calon-calon yang lain di daerah lain. Saya diminta untuk mencari partai koalisi sendiri dan hanya diberi waktu 10 hari di menit akhir menjelang batas waktu pendaftaran ke KPUD. Lalu saya juga diminta menyiapkan dana untuk pemenangan dan saksi. Padahal rekomendasi partai belum saya pegang. Sebenarnya saya menerima dan mau menjalankan tugas dari Partai Gerindra untuk mencari sendiri partai koalisi adalah hanya fatsun etika politik saya saja. Jujur, sebenarnya upaya mencari partai koalisi seharusnya dilakukan partai politik. Bukan oleh orang yang bahkan belum menerima rekomendasi resmi dari Partai Gerindra. Saat itu beberapa kolega saya meminta saya untuk menolak surat tugas itu, dan melupakan jalur partai, untuk kemudian menempuh jalur independen. Tetapi saya masih berprasangka baik dan sebagai etika kader, saya laksanakan. Tetapi akhirnya benar dugaan sejumlah kolega saya, bahwa surat tugas itu memang ibarat tugas untuk mendirikan candi dalam semalam.

Hal itu yang kemudian membuat Anda kecewa dengan Prabowo saat itu. Sampai hari ini?

Yang pasti saya mengambil banyak pelajaran dari proses politik tersebut. Biarlah ini menjadi proses perjalanan hidup saya. Secara pribadi saya tetap berpikir positif, bahwa hasil akhir ini adalah yang terbaik bagi diri saya. Apalagi sejak awal, niat saya saat itu untuk maju dalam pilgub hanya untuk mengabdi kok. Karena itu saya menghindari polatransaksional dalam berpolitik. Karena saya memiliki keyakinan, bila saya melakukan transaksional politik untuk maju dalam pilgub, maka saya akan kalah. Kemudian, prinsip itu sudah menjadi nazar saya.

Masih marah sama Prabowo?

Untuk apa? Marah kan hanya menghabiskan energi positif saya sendiri. Pemilik jiwa besar akan selalu memaafkan.

Apakah artinya Anda sudah selesai dengan Prabowo? Sudah memaafkan?

Lho… memaafkan itu perintah Alquran dan berlaku universal. Sebagai muslim saya wajib mengikuti. Di Surat An-Nur, ayat 22 jelas tertulis bahwa kaum mukmin diminta untuk memaafkan.

Tetapi saat Ijtima Ulama di Jakarta merekomendasikan nama Prabowo, di media Anda sempat mempertanyakan hasil tersebut?

Betul. Saya mempertanyakan. Boleh kan bertanya. Bagaimana prosesnya sehingga nama Prabowo yang direkomendasikan. Karena saya membaca di materi persidangan diforum tersebut, pendekatan yang digunakan untuk menentukan pilihan Ulama adalah kaidah fiqih. Jelas dalam kaidah fiqih ukurannya adalah keislaman, keimanan dan ketakwaan. Selain keilmuan dan kecakapan lainnya. Nah saya bertanya, karena Prabowo sendiri dalam pembukaan Ijtima Ulama mengakui kalau pengetahuan dan pemahaman islamnya masih kurang. Dia juga mengatakan siap mendukung siapa yang lebih baik yang diputuskan ulama. Karena itu saya mempertanyakan. Boleh dong. Sebab, sebelumnya dalam Rakornas PA 212, ada beberapa nama yang ditawarkan. Bukan hanya Prabowo. Bahkan di posisi cawapres ada sembilan nama. Dan dari sembilan nama itu tidak ada Habib Salim Segaf dan Ustad Abdul Shomad. Jadi saya tanyakan untuk mendapat pencerahan.

Di satu sisi Anda juga mendukung gerakan ganti presiden?

Saya mengikuti semua dinamika politik. Beberapa yang terlibat aktif juga teman dan kolega saya. Saya mendukung pilihan sikap dan pikiran mereka. Tentu saya juga punya teman dan kolega yang berada di sisi yang berbeda. Yang mendukung Jokowi dua periode. Saya juga menghargai pilihan dan sikap pikiran mereka.

Apakah artinya ada kemungkinan Anda golput?

O.. tidak. Saya tidak akan golput. Hak politik harus kita gunakan. Karena politik itu penting. Jangan dihindari atau disikapi dengan apatis. Justru dengan kita terlibat dalampolitik, kita bisa ikut menentukan masa depan bangsa ini. Masa depan anak cucu kita. Bagaimana wajah Indonesia masa depan ditentukan melalui keputusan-keputusan politik.

Sebagai pimpinan beberapa organisasi tentu Anda memiliki kader. Bukankan mereka menunggu sikap politik dan pilihan politik Anda?

Iya tentu. Tetapi hari ini saya fokus pada persiapan saya untuk maju dalam pencalonan anggota DPD RI dari dapil Jatim. Saya juga meminta kepada para kader untuk melakukan pekerjaan ini. Terutama mereka yang juga maju menjadi calon legislatif di partai politik. Fokus saja dulu di situ. Pilpres soal nanti.

Anda sepertinya tidak tertarik Pilpres karena kandidat favorit Anda tidak masuk dalam bursa ya?

Siapa kandidat favorit saya?

Anda pernah menyatakan di media mendukung Gatot Nurmantyo dan Yusril Ihza Mahendra. Benarkah?

Sebagai alternatif pilihan, iya benar. Mengapa tidak? Gatot orang baik. Yusril juga brilian dan ahli tata negara. Baik Gatot maupun Yusril sama-sama menjadikan Islam sebagai sumber inspirasi. Pendeknya, bisa dikatakan benarlah cara berpikirnya. Tetapi bukan kemudian saya tidak akan memilih dalam Pilpres nanti. Sekarang fokus dulu pencalonan DPD RI. (Red/Surya)

Comments
Loading...

Network LNM Media Center


This site is protected by wp-copyrightpro.com

error: Content is protected by LenzaNasional !!