Menpora dan Gubernur Jatim Mengapresiasi UNESA Programa SPOP.

0 84

SURABAYA, Lenzanasional – Sebagai kampus unggulan olahraga, Universitas Negeri Surabaya (UNESA) memiliki komitmen dalam pengembangan Atlet Indonesia. UNESA melalui Sport and Exercise Research Center (SERC) mempersembahkan Program sekaligus Aplikasi Sentra Pembinaan Olahraga Pelajar ( SPOP ) sebagai Sistem layanan Monitoring dan Evaluasi Atlet Pelajar Jawa Timur.

Program tersebut sudah diluncurkan dan menjadi Komitmen bersama antara UNESA dan Dinas Kepemudaan dan Olahraga ( Dispora ) Jatim dalam puncak peringatan Hari Olahraga Nasional ( Haornas ) Jatim 2023 di GOR Jayabaya, Kota Kediri, Jumat, 22 September 2023 lalu.

Penandatanganan Komitmen Bersama tentang ‘Pembinaan dan Pengembangan Olahraga Prestasi Tingkat Nasional antara Rektor UNESA Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes., dan Kadispora Jatim Moh Ali Kuncoro itu disaksikan Menpora, Ario Bimo Nandito Ariotedjo dan Gubernur Jatim , Khofifah Indar Parawansa.

Menpora, Gubernur Jatim mengapresiasi programa SPOP UNESA

 

Menpora, Dito Ariotedjo mengapresiasi berbagai terobosan yang dilakukan UNESA selama ini di bidang olahraga. Tidak hanya untuk Jatim , tetapi untuk Indonesia yang lebih berprestasi.

“UNESA bukan Universitas lain bagi kami , karena banyak sekali kerja sama Kemenpora dengan UNESA tentang pengembangan Sport Science Center. Kita jadikan Surabaya sebagai inti pengembangan Sport Center,” ucapnya.

Sementara itu , Khofifah mengatakan , Jatim terus berkomitmen untuk memajukan Olahraga Tanah Air lewat Peningkatan kualitas para Atlet untuk mencetak Prestasi Olahraga di Kancah Dunia. Untuk mewujudkan itu secara konsisten , maka diperlukan Pembangunan Ekosistem Olahraga yang lebih baik lagi.

Kerjasama Kemenpora dengan UNESA sudah terjalin lama.

 

“Dengan komitmen kita bersama ini , akan lahir Atlet Muda Berprestasi dan Berkarakter di Level Dunia. Program dan Aplikasi ini menjadi bagian penting dan sangat mendukung pengembangan Desain Besar Olahraga Daerah (DBOD) dan Desain Besar Kepemudaan Daerah (DBKD) di Jatim,” ucapnya.

Rektor UNESA mengatakan, Program dan Aplikasi ini merupakan Solusi Inovatif untuk mengatasi permasalahan Olahraga khususnya pada Atlet Berusia Dini sehingga dapat mencetak Atlet yang Berprestasi dan Mengimplementasi Sinergitas Kolaborasi dan Semangat membangun Olahraga di Indonesia.

“Kami terapkan Metode Pembinaan Long Term Athlete Development ( LTAD ) yang dapat memberikan perhatian yang lebih baik kepada setiap Atlet untuk memaksimalkan potensi mereka untuk menuju Puncak Prestasi,” papar Cak Hasan.

Sementara itu, Dr. Mochamad Purnomo, S.Pd., M.Kes., Sekretaris Sport Center, mengatakan , Sistem ini telah teruji dan memiliki Fitur Unggulan seperti Performance Management Chart yang dapat memantau Kondisi Atlet dan memprediksi Performa Atlet melalui catatan Training Stress Score atau TSS harian berdasarkan durasi.

Aplikasi ini , juga dilengkapi beberapa Fitur lain seperti Training Load atau Intensitas Latihan yang diterima Atlet selama periode waktu tertentu. Beban latihan ini mencakup Durasi Latihan , Intensitas Latihan , dan Frekuensi Latihan. Hal ini dapat membantu Atlet dalam mengoptimalkan Hasil Latihan dan meminimalisir Cedera.

Kemudian, ada Fitur Atlet Diary , Fitur dengan keluhan peristiwa dan kejadian yang dialami atlet selama latihan. Fitur lain, ada Wellness atau Kondisi Keseluruhan Kesejahteraan Fisik Mental dan Emosional yang dialami oleh Atlet. Fitur ini bukan hanya tentang Penyakit tetapi tentang menciptakan Gaya Hidup yang Seimbang dan merepresentasikan Kesehatan serta Kebahagiaan.

“Fitur yang tak kalah penting yakni Coaching Logbook atau Buku Harian yang digunakan untuk mencatat informasi atau peristiwa pada saat berlatih Atlet tiap harinya. Aplikasi ini sudah melibatkan sekitar 100 sampai 200 Atlet di Jatim,” beber Purnomo. ( Hum – Gus)

Comments
Loading...

This site is protected by wp-copyrightpro.com