Untag Surabaya Implementasikan Teknologi Face Recognition dan Keamanan Data di PKKMB 2024

Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya menerapkan teknologi Face Recognition dan Fingerprint sebagai sistem presensi bagi Mahasiswa Baru (Maba) pada kegiatan Pengenalan Kehidupan Kampus bagi Mahasiswa Baru (PKKMB) 2024, yang akan berlangsung pada tanggal 24-28 Agustus 2024 mendatang.

0 22

SURABAYA, Lenzanasional- Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya menerapkan teknologi Face Recognition dan Fingerprint sebagai sistem presensi bagi Mahasiswa Baru (Maba) pada kegiatan Pengenalan Kehidupan Kampus bagi Mahasiswa Baru (PKKMB) 2024, yang akan berlangsung pada tanggal 24-28 Agustus 2024 mendatang.

PKKMB 2024 yang mengusung tema ‘Teknologi untuk Budi Pekerti’, menekankan pentingnya penerapan budi pekerti seiring dengan kemajuan teknologi dalam kehidupan kampus.

Menanggapi isu maraknya kebocoran informasi pribadi pada akhir-akhir ini, Untag Surabaya siap mengimplementasikan teknologi Face Recognition dan Fingerprint yang berkaitan erat dengan keamanan data milik mahasiswa baru.

Ketua pelaksana PKKMB 2024 Untag Surabaya – Supangat, Ph.D., ITIL., COBIT., CLA berkomitmen untuk mengikuti standar keamanan digital yang ketat guna melindungi data pribadi milik mahasiswa.

“Keamanan data pribadi mahasiswa merupakan prioritas utama. Kami memastikan bahwa teknologi face recognition dan fingerprint yang digunakan telah memenuhi standar keamanan digital yang ketat,” terang Supangat.

Supangat, yang juga Wakil Dekan I Fakultas Teknik Untag Surabaya, mengungkapkan bahwa implementasi teknologi tersebut akan memberikan kemudahan akses bagi mahasiswa baru untuk menggunakan berbagai fasilitas yang ada di kampus, termasuk dalam melakukan presensi sebelum kegiatan belajar.

“Dengan teknologi ini, mahasiswa baru akan lebih mudah mengakses fasilitas kampus dan melakukan presensi, yang diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan kenyamanan mahasiswa dalam menjalani kegiatan akademik,” jelas Supangat.

Supangat juga menekankan bahwa integrasi teknologi canggih dengan nilai-nilai moral merupakan langkah penting dalam membentuk karakter mahasiswa.

“Melalui penggabungan nilai teknologi dan budi pekerti ini, Untag Surabaya berharap bahwa mahasiswa tidak hanya akan berkembang secara akademik, namun juga sebagai individu yang memiliki tanggung jawab dalam menggunakan teknologi. Implementasi face recognition di masa PKKMB Untag Surabaya 2024 menjadi contoh nyata bagaimana teknologi dapat diintegrasikan dengan nilai-nilai moral dan etika untuk menciptakan lingkungan belajar yang optimal di lingkungan kampus,” ungkap Supangat.

Dengan penerapan teknologi ini, Untag Surabaya tidak hanya menunjukkan komitmennya dalam mengikuti perkembangan teknologi, tetapi juga dalam menjaga keamanan dan kenyamanan para mahasiswa baru.

Langkah ini diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi institusi pendidikan lainnya dalam memanfaatkan teknologi secara bijak dan bertanggung jawab. (R1F)

Comments
Loading...

This site is protected by wp-copyrightpro.com